Kalah dari Ganda Jepang, The Minion Gagal Juara Indonesia Master 2021

  • Bagikan
The Minion gagal juara Indonesia Masters usai kalah dari ganda Jeoang
The Minion gagal juara Indonesia Masters usai kalah dari ganda Jepang di partai Final

Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo kalah dari Takuro Hoki/Yugo Kobayashi dalam laga final Indonesia Masters 2021 di The Westin Resort, Nusa Dua, Bali, Minggu (21/11).

Hoki/Kobayashi melesat pada awa gim pertama. Pasangan peringkat 10 dunia tersebut memberondong Marcus/Kevin dengan serangan-serangan yang mematikan.

Marcus/Kevin mencoba memperlambat tempo dan mengajak reli, namun kesalahan-kesalahan yang dilakukan ganda nomor satu dunia itu justru makin membuat keduanya tertinggal dari Hoki/Kobayashi.

Setelah tertinggal 5-11 pada interval gim pertama, Marcus/Kevin belum mampu bangkit. Serangan-serangan Hoki/Kobayashi menembus pertahanan The Minions.

Tiga angka beruntun didapat Hoki/Kobayashi. Marcus/Kevin yang memilih terus bertahan dan mengangkat bola sempat menghentikan perolehan poin pasangan Jepang. Namun Marcus/Kevin tak melanjutkan perolehan poin.

BACA JUGA:  Papua Raih Title Juara Cabang Sepak bola PON 2021

Saat Hoki/Kobayashi mencapai poin ke-18, Marcus/Kevin kemudian meraih empat poin beruntun setelah memaksa lawan melakukan kesalahan.

Hanya saja Hoki/Kobayashi kembali menemukan ritme permainan. Marcus/Kevin kalah 11-21 pada gim pertama.

Berbanding terbalik dengan gim pertama, Marcus/Kevin langsung meraih keunggulan cepat pada gim kedua. Perubahan gaya main pasangan ganda putra terbaik Indonesia itu membuat mereka melesat dan memimpin 5-0.

Laju poin Marcus/Kevin tak bisa dihentikan pasangan Jepang. Bahkan ketika Marcus ganti raket dan meninggalkan Kevin sendirian, Hoki/Kobayashi juga tak mampu meraih poin. Marcus/Kevin memimpin pada saat interval gim kedua dengan skor 11-2.

BACA JUGA:  Punya Dribbling Bagus, Febri Hariyadi Dirumorkan Gabung Klub Serbia

Setelah rehat, Marcus/Kevin dan Hoki/Kobayashi silih berganti meraih poin. Pada angka 15, poin Marcus/Kevin sempat tersendat dan Hoki/Kobayashi coba mendekat. Begitu pula ketika Marcus/Kevin meraih angka ke-17.

Hoki/Kobayashi kemudian melepaskan serangan-serangan cepat yang terus mendekatkan perolehan poin mereka dengan Marcus/Kevin.

Dari keunggulan 18-11, kedudukan menjadi 19-17. Sebuah dropshot apik Marcus yang disusul kegagalan Hoki menyeberangkan shuttlecock memastikan skor 21-17 untuk Marcus/Kevin di gim kedua.

Hoki/Kobayashi tak ingin telat start pada gim penentuan dan langsung melepaskan serangan-serangan seperti pada gim pertama. Marcus/Kevin yang tertinggal di awal gim pertama kemudian bisa menyamakan kedudukan pada skor 3-3.

BACA JUGA:  Wasit Tak Tegas, Persija Jakarta Imbangi Barito Putra

Selepas skor tersebut, perebutan poin berlangsung alot. Skor imbang terjadi hingga 9-9. Marcus/Kevin tertinggal 9-11 pada paruh pertama gim ketiga.

Keunggulan pasangan Jepang masih terjaga. Permainan cepat dengan kombinasi serangan yang dikembangkan Hoki/Kobayashi coba diantisipasi Marcus/Kevin yang masih dalam posisi tertinggal.

Sempat tertinggal empat poin, Marcus/Kevin mencoba merapatkan jarak menjadi terpaut dua poin. Marcus/Kevin kemudian tertinggal 17-18 sehingga pertandingan menjadi tegang di poin kritis.

Marcus/Kevin menyamakan kedudukan menjadi 19-19. Dorongan bola Kobayashi membuat Marcus/Kevin tertinggal 19-20. Sebuah serangan beruntun yang tak bisa dikembalikan Marcus/Kevin membuat pasangan Jepang meraih gelar juara.

Dapatkah Hadiah Uang Puluhan Juta Rupiah, Ayo Daftar Sekarang
  • Bagikan
close